h1

Six Days Five Nite

July 28, 2006

[palangkaraya.26.0706.18.29.pm.]

Day 1 – Pilot

BORNEO, begitulah sebutan untuk sebuah pulau terluas di Indonesia ini. Perjalanan dari Djogdja-Banjarmasin hanya membutuhkan waktu 1 jam (realtime) menggunakan pesawat. Waktu itu aku berangkat dengan maskapai Mandala Airlines. Dapet tiketnya pun udah terlampau mahal. Harusnya kita berangkat hari kamis siang, namun karena masalah teknis akhirnya berangkat sabtu siang. Setelah sebelumnya ngurus ijin kuliah dan macem2.

Ada yang unik di sini. Kami take-off jam 15.30 pm. hehe..agak ngeri juga c waktu 5 menit pertama. Maklum, penerbangan perdanaku :p. Akhirnya kita tiba di bandara Syamsuddin Noor jam 17.30 pm. Lho? Katanya cuman 1 jam? Selidik punya selidik, ternyata ada perbedaan waktu disini. Banjarmasin khan dah masuk Indonesia Tengah. Jadi, qta kehilangan waktu 1 jam. Hihi.. koq bisa gitu yah?

Berikutnya kita menuju Palangkaraya menempuh perjalanan darat 5 jam (Piuh..). Kalo’ di siang hari bisa ditempuh 3-4jam. Gelap banget jalannya, kiri-kanan yang diliat cuman hutan2 dan jalannya yang gak rata, aspal tapi udah pada rusak karena truk2 dengan beban terlampau berat lewat situ tiap hari. Di sepanjang jalan berkali2 aku jumpai jembatan, rawa, sungai, dan sungai. Aku merasa berputar-putar di satu tempat dan Jalanan sepertinya terlihat seperti tak berujung… dan akhirnya aku terlelap.

Day 2 – Seputar Palangka..

Palangkaraya, masuk propinsi Kalimantan Tengah. Luasnya saja 1 setengah kali pulau jawa. Dulu pada mulanya, waktu kota ini di syah-kan oleh presiden Soekarno penduduknya hanya sekitar 500 orang. Mereka tinggal di pinggir-pinggir sungai besar, karena pada waktu itu sungai dan hutan masih mendominasi daerah situ. Kota Palangka kalo’ di Jawa bisa jadi 5 kabupaten. Tanah disini luas-luas. Ayahnya Adhit, Pak Dadao, punya sebidang tanah di pinggir jalan raya Palangka-Banjar. Panjangnya (dari sisi jalan) hanya 50 meter, tapi ke belakang-nya terserah mo’ berapa kilo…coz masih hutan hahaha.. (ada yang berminat? :p)

Pagi hari di palangka, tak sedingin paginya djogdja. Rencana pagi ini kita udah mulai merakit 20 unit komputer. Ga jadi. Truk yang bawa kargo casing baru berangkat dari banjar siang ini.

Pagi-pagi sekali aku diajak jalan pake blazer-nya mas crist. Kita menuju pusat kota, bli nasi kuning khas palangka. Enak banget rasanya. Teh-nya pun beda dengan yang di djogdja. Radha2 sepet kenthel :p

Hari rasanya berjalan merambat. Lamaaa banget. Begitulah rasanya kalo’ ga ada sesuatu yang dikerjain. Biasanya aku merasa selalu kekurangan waktu dengan kesibukanku di djogdja. Namun hari ini.. ugh.. boseen.

Nampaknya Adhit mengerti kegelisahanku itu. Sore hari ia ngajak aku muter2 kota palangka. Kita berhenti di atas sungai, ngeliat aktivitas pemukiman diatas air, bertebaran perahu2 kecil sebagai alat transport utama disitu. Truz kita bli bakso ma gorengan. Gorengan disini khas, pakai sambel pethis. Bakso-nya pun lain. Kalo’ di djogdja, ga bakalan kenyang. Disini mie-nya banyak. Perutku mpe ga kuat..

Jalan jalan disini terlihat lengang, jalannya gedhe, tapi kendaraan cuman sedikit. Kota terlihat bersih sekali. Aspal-nya pun terluhat mulus. Perjalanan pulang, aku mendapati tugu yang ada patung2 pahlawan revolusi-nya. Aku dan adhit tertawa. Di sisi paling kanan terlihat patungnya Ade Irma Nasution, tapi kaya’ anak cowok. Hehehe…

Day 3 – I Like to Move It…

Kegiatan sekolah disini dimulai jam setengah 7 pagi. Kecian.. adek2nya Adhit jam setengah 6 dah musti mandi. Kegiatan pagi ini aku, adhit ma mas crist nganter Putri, Dimaz, ma Mila ke skul. Entah kebetulan pa emang dibikin, mereka sekolah di satu tempat. Van Bosco. Dari gedung TK, SD, SMA, mpe universitas numplek jadi atu disitu. Jalan masuk terlihat antrian panjang. Sebagian besar mereka diantar pake mobil. Ada Hammer, Blazer, mpe Ford ada… ck ck ck..

Waktunya sarapan. Kita menuju  Makanan khas banjar.  ’Ketupat Kandangan’ namanya. Hampir kayak opor gitu. Pake ikan. Disini ikan berlimpah. Tapi ikan air tawar.

Mpe rumah ternyata kargo casing udah nyampe. Langsung aja kita bertiga semangat ngrakit.

Bongkar casing..
Pasang Processor..
Pasang motherboard..
Vga, DVD Combo, memory..
Sambung-menyambung kabel konnector..
Check up..

Walhasil dalam waktu 8 jam smua udah clear…
(cepet amat yah? Hehe..) mpe lupa lon mandi :p

Day 4 – Boulevard

Rencananya hari ini kita masukin barang ke POLTEKES Palangka, namun ternyata ada perubahan. Sana-nya baru ngijinin masuk setelah tanggal 29, sesuai SK di proyek. Padahal rencana kamis besok kita udah balik ke djogdja. Lha piye, masih ada tanggungan kuliah je. Adhit ma mas Chris juga kudu ngurus Registrasi. Ya udah.. hari ini nganggur deh. Jadi nyesel juga kemaren ngrampungin kerjaan ngrakit-nya.

Seharian cuman nonton siaran tv. Sebagian besar penduduk sini pake tv kable (soalnya klo’ pake antena yang nyaut cuman TVRI ma RCTI hehe..). So ada puluhan channel. Mpe binun mo nonton apa.

Sore hari aku muter-muter perumahan, pake sepeda chooper nya Pak Dadao.
Spy..

Disini, tempat nongkrongnya anak muda cuman ada atu. Di Bunderan Besar. Ya.. semacam Alkidnya Djogdja lah.. (alun-alun kidul-red). Kecian banget yah.. Aku jadi agak mikir, kmaren sempet ditawarin ma Ibu Ani kerja di sini. Gajinya lumayan gedhe c. Cuman biaya idupnya juga lumayan gedhe. Sekali makan minimal 8 mpe 10rb😦 padahal di djogdja 2500 aja dah dapet minum.

Ba’da maghrib kita jalan-jalan ke Bunderan. Emang rame sih. Banyak banget warung-warung makan. Kita mutusin nongkrong di Jagung bakar. Ada yang unik disini. Aku nggak ngeliat ada orang ngamen maupun orang ngemiz. Tak pikir-pikir emang sejak hari pertama disini, aku nggak ngeliat 1 pun, bahkan ketika berhenti di bangjo (traffic light-red). Pa orang sini dah pada makmur smua ya..?

Day 5 – Mega Trade Center

Seperti biasa, ’biz nganter adek2 skul. Kita nyari sarapan. Kali ini makan spaghetti khas palangka. Uenak bener. Belon pernah makan makanan kayak gini. Hehe… (tapi ya itu mhal amat, 1 porsi 7ribu + es jeruk 2500. ck ck sebulan disini bisa miskin aku :p)

Malemnya kita ngajak adek-adeknya adhit ke Mega Trade Center (MTC). Bukan mall seh. Lebih mirip super market. Disini ga ada mall. Ada atu, cuman masih dalam pembangunan. Kata mas Crist, sejak dia SD mpe sekarang mall-nya lon juga kelar :p

Di MTC ni kita langsung naek lantai1. Fun City namanya. Ya kaya’ Timezone-nya djogdja gitu. Biztu kita maem di KFC (gila, dikota manapun yang atu ini mesti ada ya?).

Day 6 – Back

(to be continued…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: