h1

Spending My Time..

July 2, 2006

Hari ne bangun tidur, minum aer putih, ambil aer wudhu, sholat shubuh, ngaji, kemudian nyapu halaman n gerak2in badan dikit bwt ngbakar kalori tubuh mengawali pagi hari yang lumayan sedikit lebih dingin dari biasa. Biztu ngidupin Komputer, puter MP3. berez2 kamar. 
Biasanya de’ Aisyah, keponakanku  yang masih 1.5 taon itu udah nyariin aku, truz kut nongkrong di kamar. Dia seneng banget maen di situ. N kalo’ udah tiba waktunya..pipiz dahh.. (hihi..ga papa, om ikhlas koq hikz..)

Sejak awal masuk SMA, aku bertekad untuk tidak membebani ayah yang PNS guru agama SD itu. Sedangkan ia masih harus harus membiayai kuliah mbakku dan 2 adikku. Sedapat mungkin aku berusaha untuk tidak minta uang saku, palagi nodong uang bulanan. Meski temen2ku udah pada naek motor ke skul. Ga menjadi masalah bwtku. Dengan sepeda balap butut peninggalan mas Abud (anak kost mesjid) yang setia menemani dari rumah mpe skul 7 kilo bolak balik tiap pagi n sore, kukayuh dengan niat Lillahi ta’ala.. (insya4JJ..)

Alhamdulillah, sedikit-sedit aku mencoba nyari penghasilan sendiri. Dari jualan sticker, tas almamater, buka rental pengetikan, mpe pernah jualan kacang bawang dari kelas-ke kelas hehe.. nyatanya laku juga. (pa karna wajahku sing radha2 melas yo?? :p). 
Aku masih inget banget, waktu ada tugas bahasa Indonesianya bu Mia, murid2 disuruh ngumpulin Karya tulis. Walhasil pada suruh ngetikkin di tempetku. Aku nglembur 1 malem waktu itu. ga masalah, karena tugazku udah aku kumpulin pertama. Nggak disangka dalam waktu semalem bisa dapet 100 ribu bersih (bisa dibayangin jaman itu bensin masih 500 bo’). 
Lain lagi ketika jualan stiker, dengan modal 50rb untuk 1 desain bisa menghasilkan 70-100rb. Biasanya sih 1 hari dah habiz. Cuman ya kudu nyuri2 waktu istirahat bwt muter2 kelas gitu. Lumayan..
Seneng banget rasanya kala itu.

Nikmatnya makan dari hasil keringet sendiri…

Lulus SMA, aku pernah ngontrak rumah di daerah Babarsari Condongcatur. Tambakbayan nama desanya. Tempat yang strategis untuk berbisnis karena letaknya yang berada di keramaian aktivitas mahasiswa. Deket banget ma UPN V (depannya gitu), Atmajaya, Akakom, Unprok, ma STIE YKPN. Karena aku joinan ma 3 orang temen2 ku buka toko Komputer disitu. Tinggal disitu. Jauh dari orangtua & belajar untuk hidup mandiri. Awalnya ibu nggak setuju dengan keputusanku itu. Pengenya konsen nyelesaiin kuliah dulu baru nyari kerja. Lain dengan Bapak yang lebih kooperatif. Akhirnya aku dapet dukungan modal dari bapak.

2 tahun aku kerja disitu. SX-Comp namanya. Sambil kuliah. di lingkungan baru. temen baru. nyelesaiin berbagai masalah bareng. 1-2 minggu sekali pulang ke rumah. banyak banget hikmah yang bisa aku ambil pelajaran. ternyata nyari duit tuh nggak segampang yang kita bayangin. Kita harus belajar gimana yang namanya berhubungan dengan banyak orang, banyak kharakter. gimana Me-‘manage’ waktu n pikiran dengan baik. mulai dari nol mpe akhirnya berbadan hukum CV.Srunk-X Tunas Perkasa. MegaBazaar, Jogjakomtek, JOCEX, Hampir setiap ada pameran komputer kita ikut. mpe akhirnya karena satu n lain hal, kita mutusin untuk jalan sendiri. Aku, Adhit n Thara mengundurkan diri. Konsen ke kuliah dulu..

6 bulan kemudian. Adhit ngajakin aku untuk buka toko lagi di rumahnya  yang terletak di perumahan condongsari . belakang UPN V ConCat. Mpe sekarang…

Selain kesibukanku jagain toko, aku nrima proyek bikin Jurnal  Ilmiah secara rutin dari Dinas Pendidikan Prop DIY. Setahun musti terbit 3 kali. sekarang ini baru jalan edisi ke 5 tahun ke 2. Lumayan c. buat nambah2 uang bensin yang kian mencekik aja. jadi dari jam 10pagi  mpe 17.00 sore aku di Toko. Kita fleksible n radha2 nyantae kerjanya. Kalo’ ada jadwal kuliah ya kuliah, selesai itu balik lagi kerja :p sorenya aq baru ke dinas pendidikan. Kita dapet fasilitas yang lumayan. 4 komputer Hi-End terintegrasi internet, printer colour laser, Scanner Cannon Lide-60, DigitalCam 5.0mp, uang makan n lembur.. wah pokoknya betah banget deh nongkrong dikantor..

. . .
Semua yang ada di dunia ini memerlukan suatu keseimbangan. Begitu juga rutinitas keseharianku yang nampaknya mulai terlihat sebatas ‘mengejar dunia’. Suatu ketika ada tawaran dari Om Donny, bosnya Nestle Jogja. Aku kenal bapak 3 orang anak putri semua ini sewaktu dia membeli 1 unit komputer di tempetku. 
Satu bulan,dua bulan aku sering bolak balik ke rumahnya bwt ngajarin n nyervis komputer. Makin akrab aja ma keluarga pak Donny. Hubungan terus berlanjut. Aku sering dipanggil ke kantor bwt nyervisin komputer, printer, mpe internet yang trouble. begitulah.. akhirnya pada suatu kesempatan Aku diminta ngajarin ngaji putrinya yang masih kelas 4 SD..Pak Donny termasuk seorang mu’allaf ternyata. Aku pikir ini kesempatan yang baek banget buat aku. Tiap hari selasa n jumat malem aku nge-les baca-tulis iqro, materi hafalan, mpe pengetahuan umum Islam. Mau ga mau aku juga musti belajar lagi memperdalam materi, meskipun untuk anak SD.. Seneng banget rasanya..

Nikmatnya bisa manfaatin waktu..

Semoga 4JJI memberikan berkah serta Rahmat dalam setiap rejeki yang Ia berikan… 
amiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: